Patient Center Care

Pelayanan Berfokus Pasien (Patient centered care)

Definisi

Menurut Institute for Patient-Family Centered Care (2012) Pelayanan yang berpusat pada pasien dan keluarga adalah suatu pendekatan dalam perencanaan, pemberian dan evaluasi pelayanan kesehatan yang berbasis pada kemitraan yang saling memberikan manfaat antara penyedia pelayanan, pasien, dan keluarga.

Menurut Australian Commision on Safety and Quality in Health care (ACSQHC) patient centered care adalah suatu pendekatan inovatif terhadap perencanaan, pemberian, dan evaluasi atas pelayanan kesehatan yang didasarkan pada kemitraan yang saling menguntungkan antara pemberi layanan kesehatan, pasien dan keluarga. Patient centered care diterapkan kepada pasien dari segala kelompok usia, dan bisa dipraktekkan dalam setiap bentuk pelayanan kesehatan (Lumenta, 2012).

  1. Perbedaan Model Tradisonal dengan Patient centered care

Pada model tradisional dalam pelayanan kesehatan, dokter merupakan unit sentral atau pusat dalam model pelayanan kesehatan.

 

Gambar 2. Model Tradisional Pelayanan Kesehatan ( Lumenta,2012)

 

Pada model tradisional pelayanan kesehatan ini, pasien dan keluarga “dibangun” patuh tanpa syarat kepada keahlian pada profesional layanan kesehatan yang peternalistik. Model patient centered care merupakan pendekatan yang lebih modern dalam pelayanan kesehatan sekarang. Model ini telah menggeser semua pemberi pelayanan kesehatan menjadi di sekitar pasien dan berfokus kepada pasien. Pada model patient centered care ini diberlakukan kemitraan yang setara (Sodomka,2006).

Gambar 3. Model patient centered care (Lumenta,2012).

 

Konsep Inti Patient centered care

Ada 4 Konsep inti yang ada dalam konsep PCC (Patient Centered Care) dalam PFCC 2007, Benchmarking Project, Executive Summary and Strategy Map yaitu : martabat dan respek, berbagi informasi, partisispasi, dan kolaborasi.

  1. Martabat dan Respek

Dalam aspek ini, sikap seorang tenaga kesehatan mendengarkan, peduli dan menghormati pilihan pasien. Pengetahuan, nilai-nilai yang dianut, dan background Pasien, Perawat, Fisioterapi, Analis Dokter apoteker Lainnya Ahli Gizi budaya pasien ikut berperan penting selama perawatan pasien dan menentukan outcome pelayanan kesehatan kepada pasien. Kultur (kebudayaanscreen-shot-2016-10-03-at-9-17-42-pm) adalah determinan paling fundamental dari keinginan dan perilaku seseorang. Seorang anak memperoleh serangkaian nilai, persepsi, preferensi dan perilaku melalui keluarganya (Thamrin,2012). Aspek martabat dan respek dalam konsep patient centered care adalah perilaku seorang perawat yang mencerminkan sikap caring saat melaksanakan pelayanan kesehatan. Perilaku caring mengandung 3 hal yang tidak dapat dipisahkan yaitu perhatian, tanggung jawab, dan dilakukan dengan ikhlas (Dwidyanti,2009). Perilaku caring memiliki inti yang sama yaitu sikap peduli, menghargai dan menghormati orang lain,member perhatian, dan mempelajari kesukaan seseorang serta cara berpikir dan bertindak.

2. Berbagi Informasi Komunikasi

Dalam menginformasikan sesuatu kepada konsumen layaknya dilakukan dengan efektif. Tanpa komunikasi yang efektif di berbagai pihak, pola hubungan yang kita sebut organisasi tidak akan melayani kebutuhan seorang konsumen dengan baik (Nugroho J. Setiadi, 2013 ). Dalam hal ini, mengkomunikasikan dan menginformasikan secara lengkap mengenai kondisi pasien dan hal- hal yang berkaitan dengan pasien, maupun program perawatan dan intervensi yang akan diberikan kepada pasien. Memberikan Informasi secara lengkap dapat membantu dalam perawatan pasien, meningkatkan pengetahuan pasien dan pembuatan keputusan.( PFCC, 2007) .

3. Partisipasi

Pasien dan keluarga dilibatkan dan di-support untuk ikut serta dalam perawatan dan pembuatan keputusan ( PFCC,2010). Partisipasi adalah hal yang dapat mendorong peran serta pasien dalam penyelenggaraan pelayanan keperawatan dengan memperhatikan aspirasi, kebutuhan, dan harapan pasien. Keterlibatan atau partisipasi adalah status motivasi yang menggerakkan serta mengarahkan proses kognitif dan perilaku konsumen pada saatn mereka mengambil keputusan ( Nugroho J. Setiadi, 2013).

4. Kolaborasi

Tenaga kesehatan mengajak pasien dan keluarga pasien dalam membuat kebijaksanaan, perencanaan dan pengembangan program, implementasi dan evaluasi program yang akan didapatkan oleh pasien ( Kusumaningrum,2009).

Planetree, pemimpin patient centered care yang diakui secara internasional telah menunjukkan langkah besar dalam memajukan konsepnya. Model perawatan planetree adalah pendekatan holistic berpusat pada pasien yang mempromosikan penyembuhan mental, emosional, spiritual, social, dan fisik, sebagian dengan memberdayakan pasien dan keluarga melalui pertukaran informasi (Cliff,2012).

Salah satu model desain dari patient centered care adalah Planetree model yang mempunyai konsep ( Dewi,2011) :

  1. a) Pasien memiliki hak untuk membuka dan komunikasi yang jujur dalam kepedulian dan kehangatan lingkungannya.

b). Para pasien,keluarga dan staf professional mempunyai peran yang vital dalam tim.

c).   Pasien bukan unit yang diisolasikan namun anggota dari keluarga,komunitas dan sebuah budaya.

d).  Pasien adalah seorang individu dengan hak, tanggungjawab, dan pilihan tentang gaya hidup.

e).   Sebuah lingkungan yang mendukung, ramah dan peduli adalah komponen penting yang memberikan kesehtan berkualitas tinggi.

f).   Lingkungan fisik sangat penting untuk proses penyembuhan dan harus dirancang untuk mempromosikan penyembuhan dan pembelajaran, serta pasien dan keluarga berpartisipasi dalam perawatan.

  1. Aspek Patient Centered Care

Standar Akreditasi RS versi 2012 mengharuskan menyelenggarakan pelayanan terintegrasi pada pelayanan-pelayanan sebagai berikut :

Gambar 4. Pelayanan terintegrasi

Kelompok standar pelayanan berfokus pasien yaitu :

  • Akses ke Pelayanan dan Kontinuitas Pelayanan (APK)
  • Hak Pasien dan Keluarga ( HPK)
  • Assesmen Pasien (AP)
  • Pelayanan Pasien (PP)
  • Pelayanan Anestesi dan Bedah (PAB)

6)   Manajemen Penggunaan Obat (MPO)

7)   Pendidikan Pasien dan Keluarga (PPK)

 

Konsep lama System-centered care

Konsep lama dari system-centered careyaitu :

1)   Konsep keluarga dipertentangkan

2)   Definisi keluarga masih dipertentangkan

3)   Ketidakmampuan pasien dan keluarga

4)   Majunya teknologi dan biomedis, meletakkan nilai interaksi manusia dalam perawatan kesehatan pada posisi bawah

5)   Digerakkan oleh system ( Kusumaningrum,2009).

 

Fokus baru Patient centered care

Fokus baru patient centered care yaitu :

1). Menghormati

2). Kekuatan

3). Pilihan

4). Fleksibel

5). Informasi

6). Support

7). Kolaborasi

8). Pemberdayaan

Alasan dilakukanpatient centered care:

1). Membangun sistem kolaborasi dari pada kontrol

2).  Berfokus pada kekuatan dan sumber-sumber keluarga daripada kelemahan keluarga

3).  Mengakui keahlian keluarga dalam merawat pasien seperti sebagaimana professional

4). Membangun pemberdayaan daripada ketergantungan

5).  Meningkatkan lebih banyak sharing informasi dengan pasien, keluarga, dan pemberi pelayanan daripada informasi hanya diketahui oleh profesional.

6).  Menciptakan program yang fleksibel dan tidak kaku (Kusumaningrum,2009).

Deklarasi Patient Centered Healthcare

Deklarasi patient centered healthcare berdasarkan International Alliance of Patients Organization( IAPO) yaitu :

1).  Sistem kesehatan di semua bagian dunia ada dibawah tekanan dan tidak dapat mengatasinya bila mereka terus memusatkan perhatian pada penyakit dan bukan pada pasien.

2).  Merek membutuhkan keterlibatan dari pasien secara individual yang melekat terhadap pengobatan mereka, membuat perubahan perilaku dan kelola diri.

3). Layanan kesehatan yang patient centered bisa jadi merupakan cara yang paling efektif biaya untuk meningkatkan hasil kesehatan bagi pasien.

4).  Prioritas pasien, keluarga dan pemberi pelayanan kesehatan berbeda dalam setiap Negara dan dalam setiap negara dan dalam setiap area penyakit, tetapi dari keberagaman ini kita mempunyai kesamaan prioritas ( Lumenta,2012).

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *